KP Pabrik Baja Biru: Credits

Akhirnya Blog KP Pabrik Baja Biru berakhir juga seiring dengan berakhirnya masa KP sang penulis, yaitu AKU!!!

HOREEE!!!!!

Penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada para pembaca setia blog KP Pabrik Baja Biru (Adin, Tyson, HW, Prama, Eko, Inez, dan pembaca2 lainnya yang juga tidak kalah berharganya bagi gw)

Terima kasih juga terutama bagi sang pembuat blog kpelektro05. Tanpamu, tidak akan pernah ada KP Pabrik Baja BIru.

Sungguh senang rasanya bisa mengakhiri KP. Banyak hal-hal yang kualami dan kulakukan selama KP (terutama bengong dan melamun).

Untuk teman2 yang masih KP, tetap semangat ber-KP. Saya doakan semoga KP kalian sukses, ses, ses, ses!!!

See you all in BDG,

J.D.O.

KP Pabrik Baja Biru: Final Words

by

J.D.O.

Transjakarta Busway Map

punten belum ada, gagal terus euy ngaplot gambarnya.. >_<

lumayan kan cuman modal Rp.3500 (atau Rp.2000 kalo kita masuk kurang dari jam 7) bisa buat keliling-keliling ke seantero jakarta

(asal setiap sebelum nyampe ujung koridor kita transit balik lagi hehehe)

british petroleum

4 juli 2008, ini adalah awal perjalanan. Gw naik Pan Marine Boat dari Pelabuhan khusus milik BP di salah satu sector di Marunda, tanjug priok.

Ombaknya tenang lumayan kecil, so cm sedikit orang yang muntah (gw ga termasuk). Hanya ±3jam perjalanan, nyampelah di sini.

saya perkenalkan, inilah PAPA flow station. Station milik BP yang paling dekat dengan Jakarta. Buat naik k station dari kapal dipake lah frog, Keliatan kan baju overall yang menyala di malam hari

Bagian yang paling kanan adalah PAPA Central Service tempat para crew tinggal, radio communication, auxiliary genset, juga workshop kaya gini

bagian yang tengah adalah PAPA Central Process tempat semua minyak dan gas diproses. Salah satu proses yang masih aktif adalah glikol process seperti ini

Abis naik station, lapor ke radio room, cek kamar

Kasurnya empuk pisan, ber AC, kamar mandi di dalam. Tapi sekamar berdua, kebetulan gw bareng Area Autorizator yang didatangkan dari ZULU station yang bertugas memepersiapkan dan memimpin perbaikan masal seluruh instalasi yang dikenal dengan TAR. TAR ini akan berlangsung dengan kondisi station bebas dari hydrocarbon dan bebas dari listrik.

Bagian yang paling kiri adalah PAPA Remote Alpha. Disitulah salah satu dari 6 sumur minyak dan gas, ini sumur yang lain yang jaraknya ratusan meter.

Sayang sekali, semua sumur itu udah habis terkuras dan lebih ancur lagi komponennya dah pada dijarah kaya gini

Sekarang nyritain aktifitas gw, pertama jalan-jalan. Kalo mau ke landing boat lantai paling bawah harus make work vest kaya gini

terus makan-makan ma karaokean bareng kru lain di sini

ada observasinya juga

Operator lagi inspeksi switchgear, trus modul elektronik governor+AVR, gw di depan engine gas turbine generator, ma inspeksi kebocoran gas.

Ada yang ketinggalan, foto orang training di JOTC, critanya simulasi bwat kru yang diangkut pake helicopter kalo helikopternya jatuh ke laut. Gw ga ikutan yang ini si…

salam cupu

-sontoloyo_makmur-

Sepinya Telkom Risti

Diposting juga di sini.

Fenomena langka ini terjadi kemaren,  Rabu 23 Juli 2008. di ruangan dekat tempat saya KP tidak ada satu orang pun pegawai. Biasanya di ruangan tersbut banyak pegawai dan orang asing (konsultan ato sapa saya kurang tahu). Tapi waktu itu tidak ada satu orang pun, yang ada hanya 2 orang mahasiswa yang sedang KP (Namun di ruang sebelah masih ada beberapa orang) Ada apakah gerangan…?? Mungkin lagi makan siang massal kali ya…?? D

Berikut skrinsutnya (mumpung gak ada orang bisa foto2 ruangannya dengan bebas, hahaha…)

dari Balikpapan…

Halo..

hehe, maap2 baru bisa ngepost skrg, kmaren2 sibuk “nguli” soalny, hehe..

langsung aja yah, gw KP di Total E&P Indonesie, prusahaan penghasil energi ke-5 terbesar di dunia. Mayoritas platformnya ada di Kalimantan Timur. Nah gw KP di kantornya yg di Balikpapan.

Gw brgkt ksini bareng2 sama anak ITB laennya:

  1. Jaka & Febi (MT’05).
  2. Andreas, Trisna, Dian (TM’05).
  3. Nene & Ori (SI’05), nah yg trakhir gw sbut kyny Joko Jahat udah akrab tuh xp
  4. Nisfia (TL’05).
  5. Ivo (TI’05).
  6. Zahra & Bintan (PL’05).

Nah di sini gw dimasukin ke departemen Maintenance bagian Instrumentation & Control System. bruntungny gw, gw dpt mentor anak Kendali angkatan 2000, namany Ali Zainal Abidin.

Nah, pas sehari sblm gw brangkat ke Balikpapan, skretaris dpartemen gw yg akhirnya gw ketahui memiliki nama mbak Prima nelpon n bilang:

“Dengan mas Khrisna? Jadi bgini mas, dari sini mas ditawarin topik tentang Anti Surge Controller for TEK-3000 at Bekapai SIte. di sana lagi ada issue ttg alat ini jadi mas nanti bantuin ya?”

gw:

“…… (sekitar 3-5 detik)…nanti saya konsultasikan dengan mentor saya aja ya mbak?”

gyahahahahaha…bgtulah jadinya ketika gengsi berkata. padahal pas mbak prima ngomong, gw merasa sperti berlari2 di otak gw mencari tau, apa gw prnh tw ttg bginian?? hohohoho…

 

tanggal 15 Juni 2008 gw berangkat brg sama tim antah brantah ini dari cengkareng, nyampe Balikpapan n kita nginep di Hotel Pasific. apabila saudara2 menyangka kami akan tinggal selamanya di istana ini, anda salah besarrr…krena ini hanya untuk 5 hari, sesudah itu kita harus nyari kosan dgn memanfaatkan uang saku…

 

pranggggg…

 

hasrat untuk menabung hilang sudah…ditambah lagi biaya hidup d Balikpapan tinggi bgt boss…bayangin dah, ayam goreng sekelas blakang kampus memiliki harga…

16 ribu!!!!

huaaaaaaa…jadi merindukan saat2 mnikmati kuliner d bandung…hoaaaa…tambah lagi klo ngangkot jauh dekat 3rbu (what?!!). makin pupus harapanku…tapi setidaknya smua biaya itu ditanggung untuk 5 hari pertama…sajaa…

 

hari pertama kerja, gw dikenalin sama seluruh personil dpartemen Maintenance. trs gw dikasih materi ttg Maintenance Philosophy di Total.

trs hari ke-2 materi ttg Control Valve (believe me, klo mw msk d Oil & Gas, anak kendali mesti akrab ma barang bginian & inilah unggulnya anak FT dibandingin kita, mreka punya barang ini di Labnya!) 

hari brikutnya ttg Flow & Pressure Metering.

trs hari2 brikutnya gw lupa dah urutannya…pokonya blajar tentang kompresor, blajar baca Piping & Instrumen Diagram (P&ID, ini juga wajib bisa kalo mw masuk oil&gas company!), n blajar tentang fenomena “surging” di kompresor ini.

 

Jadi stw gw, fenomena surging ini kurang lebih sebagai berikut. kompresor tu kan fungsinya buat naikin tekanan gas. jadi normalnya, tekanan di suction (masukan) pasti lebih kecil daripada discharge (keluaran). tapi, dari kurva karakteristik kompresor, kalo perbandingan tekanannya terlalu tinggi (kluar per masuk) ato flow gasnya terlalu kecil, gas yg dari kluaran bisa balik ke masukan lewat dalem kompresornya. nah ni bisa ngrusak kompresor. strateginya adalah dengan membalikkan gas dari discharge ke suction lagi supaya flow n tekanan di suction naik lagi, lewat jalur laen yg diatur sama control valve.

nahhhh.. ni dy yg jadi urusan gw.

pokonya ksimpulan di minggu  pertama ada 2, pertama gw menyadari klo anak control tu bnr2 mmbutuhkan banyak asupan dari ilmu2 laen. kedua, gw menyadari unggulnya anak FT dibandingin kita klo mw masuk ke Oil & Gas Company. mreka sudah trbiasa untuk akrab sama hal2 instrumentasi skaligus dgn control systemnya. sedangkan kita, hehehe… mang jauh lebih ngulik2 control systemnya aja, sedangkan di prusahaan2 oil & gas biasany dsatuin tuh 2 ilmu.

 

minggu brikutnya, gw mempelajari yg namanya..

NGANGGURR…

hohohohoho. yak btul saudara2, krn mentor gw cuti istrinya melahirkan slama 1 minggu n beliau tidak sempat memberi materi..huaaaa…

jadilah gw nyicil report dari pemahaman ttg topik gw selama seminggu kmaren. n hasilnya..cukup membanggakan…3 bab selesai ditambah otak & mata yg mw pecah, perut yang mual menatap layar laptop (ohya, gw dapet email loh dari Total, alamatnya khrisna.darundono@total.com, gyahahahahahaha gaya beutt…)

 

pas minggu ketiga gw berharap bakal dapetin bahan2 yg lebih elektro gtu. tpi jadinya bgini.

mas Ali (A): “Khrisna, apakabar kamu? gimana? ngapain aja kamu kmaren2?”

Khrisna (K): “aku nyicil report mas, udah selesai sampe bab 3, tinggal mas baca & koreksi.”

A: “oke aku rencananya pgn ngliatin kamu controllernya …”

dan tiba2 head service gw (head service tu di bawah head department) dateng, namanya pak Oki (alumnus EL ITB juga)

Pak Oki (O): “Ali, besok ada orang mw ke Bekapai, sekalian sama vendor yg dari Rolls Royce. ajakin aja trainee-mu kesana”

A: ” oke pak. ywd kris kamu siap2, bsok kita brgkt naik boat ke Bekapai”

K: cengok… “oke mas”

Jadilah seharian gw mondar-mandir ke HRD buat nyari safety suit. padahal biasanya paling lama klo mw minta safety suit harus 2 hari sebelumnya buat jaga-jaga kalo ternyata abis, biar dicariin dari departemen laennya.

 

Nah, ni udah minggu keempat gw di Bekapai, salah satu site offshorenya Total yang mayoritas produksinya minyak (sbenernya Total tu utamanya ngehasilin gas yang sebagian besar disupply ke PT. Badak buat diproses lebih lanjut. ya ngga Ko? hehehe). gw stiap minggunya ngabisin waktu 3-4 hari dsini (artinya ngga ngeluarin duit sama skali, hohohohoho).

Enak loh tinggal dsini, seru, skliling cuma ada laut, kadang ngliat Paus kawin d dpan jendela kamar… (what?! ya ngga lah yaaa, hohohoho). makan standar eropa, ksininya naek boat / g heli * B-) . hohohoho. trus operator2 dsini ngomongnya udh kaya spantaran kita aja, mule dr yg masih berambut sampe yg udah hampir ngga bergigi. hohhho.

 

minggu pertama dsini gw bareng sama bule dr Rolls Royce buat nginspeksi turbine yg dpake buat muter kompresor, soalny mw ada modifikasi, skaligus anti surge control systemnya. n bulenya bilang,

“wah nih system msti diganti total seluruhnya kalo mw dibikin otomasi, krn requirementnya kurang dari komponen2nya, control valvenya responnya ngga pas, dan controllernya udah obsolete”

ada yg tw artinya obsolete?? hehehe… anak maintenance harus akrab nih ma kata ini. artinya vendornya udah ngga ada lagi, jadinya spare partnya udah g mungkin diadain lagi,

 

minggu kedua di Bekapai gw mempelajari kemungkinan2 solusi dari topik gw. ngliat2 komponennya, performanya, mule dari controller, transmitter, valve, & kompresornya snediri. akhirnya gw n mentor gw menyadari kalo mw diotomasi, perlu proses yg panjang (buat tuning sendiri ga gampang loh, nyari nilai2 PIDnya yang pas buat controllernya, blom lagi nyari2 valve yg pas, nyari controller barunya). diskusi2 sama head service & senior instrument & control system engineer juga berbuntut hal yang sama, lebih baik kita meng-interface manual controllernya ke HMI, jadi operator bisa ngatur lewat komputernya. jadilah gw diassign (bahas keren dari dsuruh, xp) buat nyari tw ttg requirement buat interfacing ini.

 

minggu ketiga gw mule buka2 dokumen control looping instrumen2, transmitter2, & PLC. jadi kesimpulan yg gw dapet, nanti setelah project selesai, nanti di satu monitor operator ada indikator+controller masing2 control valve, indikator+controller turbine speed (tadi gw lupa bilang kalo ada strategi juga dengan nurunin speed control, supaya ngga kebanyakan gas yang kekompres, kalo dibarengin sama flow yg balik, bisa makin efektif buat ngejauhin kompresor dari keadaan ‘surging’), sama nilai dari PT-340, transmitter pengukur tekanan yang masuk ke kompresor.

nah buat mencapai ini smua, ternyata gw harus interface 2 valve, 1 pengatur kecepatan turbine, langsung ke PLC. buat turbine speednya ternyata udah ada devicenya sendiri, pake Bently-Nevada 3500, device monitoring multi occasion yg canggih dah bisa buat ngukur vibration juga skaligus sama acting shutdown engine klo over vibrasinya. nah buat komunikasi dari device ini ke PLC, gw msti nyari tw, lbih gampang pake Modbus protocol ato TCP/IP? nah loo…. sbagai salah satu org cupu di EL, gw brasa ketar-ketir, harus ngerti n mmutuskan pertimbangan ini…puyeng pala anee..mana mak erot udah meninggal lagi (lho?!)

 

nah di minggu keempat di Bekapai ini gw lagi nyari data, skaligus bantu2 teknisi disini buat Annual Maintenancenya kompresor yg jadi objektif gw. jadi, pngumpulan data agak kehambat. tapi seneng juga si ngliat kalibrasi transmitter2, control valve, check performanya. yah, seenggany kbayang lah klo jadi teknisi di sini hrs gimana. n smakin pgn jadi engineernya…hohohohoho…

 

nah mungkin sgtu dulu crita2 dari ane, yang pasti doakan saja jgn sampe gw mati dicolek ikan pari ato diemut sama hiu, n doain juga jgn sampe gw di extend soalnya mpe skrg gw blm masuk ke bagian engineeringnya, masih nyari dataaaa trusss (fyi, pas awal masuk kerja, org HRD bilang KPnya bisa diextend 2 bulan lagi kalo objektifnya blom slese..mak!!!!!!)

 

buat foto2 ntar2 y, hehehe klo mw liat di FS ane juga udh ada koo (khrisna_pl2@yahoo.com)… hehehe…

thx yooo…salam buat anak2 EL05 di seantero negri…

KP di Polytron (PT Hartono Istana Teknologi) ~ day 24-37

9 July 2008 – Day 24

Yusuf hari ini ngerjain protokol I2C, buat pake LCD. Setahu gw sih susah, advanced banget lah.. Zul nyelesain encoder buat ngukur kecepatan motor, tinggal dites katanya! Asik asik.. Gw ngoprek MS Access, pengen nyoba meng-empower si database buat ngitung data2, biar softwarenya tinggal nampilin aja gak usah dikasi rumus2 ribet. Tapi ternyata susah, blum gitu ngerti Access sih hehe. Adieb ngubah rumus software lagi, nambahin rumus average. Dia juga nelpon Nusantara, mesen tiket pulang. Adieb mo pulang ke Jkt n Bdg sampe minggu, kangen sama dokter giginya katanya hehe.. Trus kita nitip mcm2 deh buat dibawain dari Bandung. Adieb juga udah siap2 sampe ngedonlod NFSnya Yusuf juga dimasukkin ke laptop dia. Wah alamat bakal maen mlulu nih dia haha.. Yaah gak seru nih weekendnya, kurang satu orang ntar hehe..

10 July 2008 – day 25

Hari ini gak ada Adieb hiks…
Jadi kacau gini, soalnya gw gak punya backupan source code delphinya.. Tadi niatnya pengen nyoba2 lagi, simulasi programnya, soalnya kmrn2 setelah dipake lama softwarenya jadi bikin komputer nge-hang. Entah karena laptop kami yang emang bukan core2duo (hehe) atau karena emang kelemahan softwarenya. Trus tadi pengen disimulasi lagi tapi gw baru inget kalo gw cuma punya sourcecode yang lama yang belum bisa dipake simulasi. Udah gw ubah2 lagi tapi ternyata masih banyak bgt yg perlu diubah lagi hehe, akhirnya gak jadi deh simulasinya..
Tapi semua kebingungan itu terjadi di jam terakhir kita kerja hari ini haha.. Pagi ini kita ngobrol2 dan menyadari bahwa sebenernya gak ada banyak progress yang bisa kami lakukan hari ini, semuanya harus nunggu komponen baru dari Engineering (yang lagi dipesen n belum dikirim kesini) atau nungguin komponen yang dibawa Adieb dari Bandung nanti. Jadi sepagian tadi nganggur2 lah kami haha.. Gw ngenet2 gak jelas, Zul baca ‘Tom Clancy – Sum of All Fear’ n Yusuf ngoprek USB mousenya yang rusak hehe.. Menjelang sore baru kami pengen simulasi dan menemukan masalah hahaha…. Paraaaahhh….

11 July 2008 – Day 26

Hari ini kita sama nganggurnya sama kemarin.. Gw nungguin source code software dikirim lewat email sama Adieb sambil baca Harry Potter seharian. Setelah dateng emailnya, ternyata cuma dikirimin software yang udah jadi, bukan source codenya, jadilah gw nganggur lagi hehe.. Zul n Yusuf sempet ngoprek sebentar tapi trus mentok lagi n melanjutkan kegiatan nganggur masing2 hehe..
Paginya sempet ditegur sama pembimbingnya Asyraaf, katanya jangan bikin gaduh soalnya mengganggu yang lain haha. Gw sih emang ngerasa kmrn lmyn brisik hehe, pada nyetel lagu2 n ngobrol2 gak jelas gitu lah haha. Tapi hari ini gak berisik lagi, bukan gara2 abis ditegur sih, tapi mgkn lebih karena Anam lagi gak masuk haha (secara dia yg biasanya plg nganggur, jadi dia yg paling sering bikin berisik haha).
Yah begitulah kengangguran hari ini….

12 July 2008 – Day 27

Sabtu gw gak ngapa2in, baca2 Harry Potter lagih, nganggur pisan euy..
Zul n Yusuf nyuci, bersih2 kosan, trus main NFS n ngenet hehe…

13 July 2008 – Day 28

Hari ini gw ikut ke Teluk Awur lagi, nonton org2 nyoba kompor matahari, kenalan sama Iona, anak cewe kelas 5 SD yang cerewet abis haha..
Zul n Yusuf iseng2 belajar mikro pake USB n belajar WinAVR..

14 July 2008 – Day 29

Adieb udah balik lagi ke Kudus. Tadi pagi udah balikin source code program ke beta edition, n udah diedit lagi biar input data ke databasenya berupa efisiensi per 5 menit tapi yg ditampilin efisiensi seharian.
Yusuf tadi udah seneng nerima PCB dari MK yang dibawa Adieb, tapi setelah diliat2 n dicoba, ternyata ukurannya salah! Haha.. Trus diakalin deh sama Yusuf, dipanjangin pake kabel..
Zul udah nyelesain encoder pengukur kecepatan belt, udah bisa jalan tadi dicoba pake hardwarenya juga. Tinggal disatuin sama main programnya deh hehe.
Gw sendiri hari ini mulai bikin laporan KP dengan berbagai source laporan dari berbagai arah haha.. Sama bikin tambahan program software, counter n timer buat ngasih delay antara pengiriman request..

15 July 2008 – Day 30

Hari ini genap sebulan kita KaPe di Polytron!! Haha.. Sudah banyak kemajuan sih, tapi makin lama progressnya makin gak jelas hehe..
Adieb hari ini dateng ke kantor trus tidur di meja haha, ngantuk gara2 main NFS semaleman, dasaaar… Tapi abis itu dia ngoprek software lagi, nyelesain database menginput data per 5 menit tapi display di softwarenya akumulatif sehari.
Gw hari ini baca2 lagi haha.. Nyobain software lagi, trial pake mikronya yang agak lama, ngecek ngehang lg apa gak. Setelah diamati, biarpun dibiarin tanpa input data dan tanpa input grafik, memory usage tetep meningkat tapi pelan2. Setelah dioprek sama Yusuf, direfresh serialnya, baru deh bisa brenti memory usage nya hehe.
Zul n Yusuf masih ngoprek hal2 kemarin, masih berkutat dengan encoder kecepatan belt dan komunikasi menggunakan LS485.
Eh trus hari ini ada 2 orang lagi yang ikutan kerja praktek dsini, Sudi n Jodi, dari UDayana Bali lho.. Dua2nya Elektro 2005, subjur Elektronika, n ikutan Workshop. Katanya bakal nambah satu lagi juga temen mreka yg ikutan kape dsini. Jauh banget ya dari Bali, katanya sih emang karena recommended sama Dosennya, dsuruh KaPe dsini gitu… Mreka nyampe kmrn malem n nginep di hotel Griphta, sekamar semalemnya 200 rb! Haha pdhl kosannya Yusuf tuh sebulannya 150 rb hehehe ksian ya mreka, emang gak ada kenalan dsini sih…

16-20 July 2008 – Day 31-35

Mungkin karena udah lewat 1 bulan, jadi males juga lama2 bikin log bgini hehe (maaf ya teman2).. Atau mungkin karena emang kebanyakan nganggur, jadi gak banyak yang bisa dicritain juga hehe.. Anyway, gw udah slese baca Harry Potter 6, lanjut ke 7, n udah slese juga (saking nganggurnya).. Trus skarang bingung deh udah gak ada bacaan lagi haha.. Adieb juga kebanyakan nganggur jadi ngoprek2 databasenya, n akhirnya malah jadi tambah kacau haha maka dibenerin lagi dibalikin seperti semula. Yusuf n Zul ngoprek2 gak jelas, soalnya hardwarenya juga blum bisa dilanjutin lagi, nungguin sensor optocoupler dari Pak Wawan. Maka di saat2 sering nganggur begini akhirnya kami memutuskan untuk mulai bikin laporan. Udah bikin flowchart2nya, ngumpulin datasheet dsb buat bahan laporan, udah mulai ngetik2 laporan juga.. Begitulah di hari2 penuh kengangguran ini hehe..

21 July 2008 – Day 36

Sensor optocoupler sudah ada, sudah disolder, tinggal dicoba2. Hari ini mo trial, mo ditunjukkin ke Pak Wawan. Udah ditunggu2in ternyata gak dateng dong seharian.. Akhirnya trial nya ditunjukin ke Pak Wahyu deh.. Oh iya trus hari ini gw kenalan sama pipa kerut alias selang bakar haha..

22 July 2008 – Day 37

Hari ini banyak nyampahnya..
Tadi pagi Pak Wawan n Pak Wahyu dateng ke ruangan kita, ngobrol2 tentang sensornya n nanya udah dicoba belum, kami bilang lagi dicoba.

Pas udah mau trial n mau ditunjukkin, tau2 mereka malah keluar ruangan, tinggal kitanya cengok..
Abis itu gw bikin laporan KP, Zul masih nyoba2 encodernya, Yusuf nyoba2 sensornya, n Adieb yang gak kebagian laptop jadi nganggur n

ngegangguin yang lain haha..

From Mt. Bromo with love

apa kabar temen-temen elektro 05 yang kusayang…..udah lama nih ga nulis di sini, sebelum kita cerita tentang judul diatas kita review materi KP kita dulu ya….

MC:
cowok yang satu ini saat ini tengah belajar tetek bengek tentang high voltage di sistem pembangkitan Paiton unit 7 dan 8. MC banyak belajar tentang sistem 500KV dan 150 KV baik sistem substationnya yang memakai GIS alias Gas Insulated Switchgear , earthing and power capacitor dan lain-lainnya. jadi buat temen-temen yang mau sharing tentang sistem ini silakan hubungi MC….

Hifni:

nah kalo orang jogja yang satu ini sekarang lagi mencoba mendalami sistem proteksi yang ada disini terutama generator proteksi, sambil belajar itu sekarang masih menyelesaikan membantu projeknya pembimbing tentang tapping power supply untuk pembangunan paiton 3(walau cuma analisis kemampuan busbar jika ditambah trafo 400 KVA)…

Kancrid:
medium voltage jadi makanan dia sekarang, dia mempelajari  sistem tegangan 13,8 KV dan 6,9 KV serta tentang Bus Transfer. dan mirip sama hifni dia juga membantu projek pembimbing dalam rangka restrukturisasi coal handling control system di paiton unit 7 dan 8.

nah itu tadi ringkasan singkat apa yang kami pelajari ga usah banyak2 entar malah pusing….

kita kembali ke judul diatas aja lah….

hari itu sabtu 19 Juli 2008 kami bertiga dipandu seorang cewek asal probolinggo mulai melakukan perjalanan menuju gunung Bromo. Kami berangkat menggunakan kendaraan beroda dua menyusuri lembah bromo yang berjarak 80 km dari tempat kita kos di paiton (kira-kira 2,5 jam perjalanan dari paiton). Di perjalanan kami melewati daerah pegunungan nan indah dan permai, jalan berliku-liku dan menanjak bukan halangan bagi kami para PEJUANG PAITON.  Sampai di kaki gunung Bromo medan berubah menjadi lautan pasir yang merupakan medan berat bagi pengendara roda dua,  sebenarnya kami dapat berganti kendaraan seperti mobil maupun kendaraan khas bromo : Kuda. Akan tetapi berhubung keuangan yang pas-pasan akhirnya kami memutuskan untuk mengikuti reli bromo dengan motor pinjaman itu. Medan yang tidak bersahabat dengan kami dimana pasir begitu tinggi dan angin berhembus tanpa ampun  membuat perjuangan reli kami diwarnai dengan aksi dorong-mendorong motor agar terlepas dari jebakan pasir.

setelah berjuang kurang lebih 45 menit (plus nyasar) kami memutuskan meninggalkan kendaraan kami di belakang pura(lupa namanya…), perjalanan kami lanjutkan dengan berjalan kaki. Kali ini medan lebih menanjak karena telah memasuki gunung bromo itu sendiri. Acara menghitung anak tangga menjadi kisah manis tersendiri dari perjalanan kami, walaupun hanya berjumlah 252 anak tangga , namun terik matahari tengah hari, tipisnya udara, dan uap belerang membuat perjuangan kami terlihat sulit.

Puncak Bromo telah menyambut kedatangan kami. Angin-angin leysus kecil membuat suasana puncak tetap menantang. Setengah jam menikmati keindahan puncak sambil berha-ha-hi-hi dengan para penakluk gunung dari Jerman tidak terasa kami lewati. Kenangan indah telah terpatri dalam ingatan kami.

Saatnya kami kembali, dalam perjalanan kami kembali kami bertemu dengan seorang nenek tua penjual bunga edelweys(kata orang bunga abadi), yang setiap harinya berjualan bunga tersebut disitu. Sebenarnya kami sempat berjumpa beliau ketika naik namun saat itu beliau sedang tidur dibawah teriknya matahari ditengah lautan pasir ditemani hembusan angin bromo. Sungguh pemandangan yang membuat kami miris, masih ada seorang nenek tua yang berjuang menghidupi dirinya sendiri seperti itu. Setelah sedikit beramah tamah dengan beliau dan tentunya membeli bunganya kami melanjutkan perjalanan.

Masalah ternyata belum berakhir. Saat perjuangan menembus padang pasir musibah menimpa kami, kendaraan roda dua yang dibawa driver Hifni dan navigator MC mengalami bocor ban depan(dasar nasib). Setelah 1 jam kami dibantu warga setempat membetulkannya kami melanjutkan perjalanan pulang kami……………..

awal perjalanana kami

awal perjalanana kami di daerah sukopuro

liat di daerah sini juga ada air terjun, gimana ya nyampe sono

liat di daerah sini juga ada air terjun, gimana ya nyampe sono

nampang lagi juragan........

nampang lagi juragan........

tuh gunungnya udah keliatan.......

tuh gunungnya udah keliatan.......

kami bersyukur pada-Mu yang telah menciptakan alam semesta ini begitu indah

kami bersyukur pada-Mu yang telah menciptakan alam semesta ini begitu indah

perjalanan yang lain dimulai.....

perjalanan yang lain dimulai.....

  • awas ada ular padang pasir, lompat!!! .....wakakakakakak
  • awas ada ular padang pasir, lompat!!! …..wakakakakakak
  • padang rumput ditengah padang pasir
  • padang rumput ditengah padang pasir
  • bersama bule Jerman

    bersama bule Jerman

    ada duitnya ga ya?(demi uang rela membahayakan diri)

    ada duitnya ga ya?(demi uang rela membahayakan diri)

    Salam Ganesha Bakti Kami untuk mu Tuhan Bangsa dan Almamater..merdeka!!

    Salam Ganesha Bakti Kami untuk mu Tuhan Bangsa dan Almamater..merdeka!!

    "Mas, matur nuwun mugi-mugi diparingi slamet"....perjuanganmu menjadi pelajaran yang berharga bagi kita

    ibu: "Mas, matur nuwun mugi-mugi diparingi slamet"....perjuanganmu menjadi pelajaran yang berharga bagi kita

    sampai jumpa di kesempatan yang akan datang….tidak semua yang kalian liat itu benar tergantung ketulusan hati masing-masing…

    regard

    Kancrid-MC-Hifni

    KP Pabrik Baja Biru: How to Kill a Mocking Time…

    Setelah 7 minggu bertarung melawan Sang Waktu, saya telah menemukan:

    6 Senjata untuk membunuh Sang Waktu:

    1. Bermain HP. Senjata yang paling umum digunakan. Dapat membunuh 30-60 menit.

    2. Berjalan-jalan di sekitar pabrik. Dapat membunuh 20-45 menit, tergantung dari kekuatan kaki masing-masing.

    3. Mengobrol. Kegiatan yang agak sulit dilakukan karena para pegawai lainnya yang selalu sibuk. Namun jika berhasil dilakukan, kegiatan ini dapat menghabiskan sampai 60 menit.

    4. Baca katalog2 & dokumen2 perusahaan. Kegiatan yang membosankan, namun dapat membunuh 30-60 menit.

    5. Buang air besar. Senjata yang sedikit menjijikan, tetapi efektif membunuh waktu 10-20 menit.

    6. Baca koran. Membaca semua koran yang ada di kantor, dapat membunuh hingga 50 menit.

    Namun, Sang Waktu tidak akan mudah untuk dikalahkan hanya dengan menggunakan 6 Senjata Pembunuh tersebut. Persenjataan yang lengkap harus disertai dengan Teknik yang Tepat.

    2 Prinsip Teknik Membunuh Waktu:

    1. Lakukan segala hal dengan perlahan: berjalan perlahan, menulis perlahan, makan perlahan, dan berkedip perlahan (gimana caranya y?)

    2. Jangan melakukan dua hal secara bersamaan. Misalnya berjalan sambil sms-an. Jika Anda berjalan dahulu baru sms-an, maka waktu yang terpakai akan lebih banyak dibandingkan Anda berjalan sambil sms-an.

    Dengan senjata yang ampuh dan teknik yang tepat, Sang Waktu akan dapat kita kalahkan. Mari kita berjuang terus. Merdeka!!!

    by

    J.D.O.

    KP@Rekayasa Industri

    Mulai menyepi euy blognya. Oleh karena maka dari itu gw coba nulis deh. Maap-maap yak kalo ga bakat. Jadi gini ceritanya, gw KP di rekayasa industri alias rekind.

    (Hah? Rekind? Perusahaan Apaan tuh?) Jadi rekind tuh BUMN.

    (BUMN? Ko gw ga pernah denger?) Ya emang begitu kenyataannya. BUMNnya ga seterkenal PLN, TELKOM, DAMRI, dll.

    (Perusahaan apaan nih?) Engineering, Procurement, and Construction ato lebih sering disingkat EPC. Ya mungkin bisnisnya sama kaya Tripatra(lokal), ato Saipem, McDermott (Int) cuman bedanya rekind ini awalnya lebih sering maenan di pabrik pupuk.

    (Siapa yang KP disini?) Gw, Ateng/Adrian D, di bagian ICT (Information & Comm Tech) sama Doti/Adrian P, di bagian Instrument. Selain itu ada anak FT juga berdua disini.

    Cukup kan perkenalannya? Okeh kita lanjut ke cerita yg lebih intim. Hehe. Jadi disini gw ama doti tuh beda gedung. Gw di ROB1 sedangkan Doti tuh di ROB2 (ROB = Rekayasa Office Building… kali deh hehehe). Selain 2 gedung itu, disini juga ada RTO beberapa biji (kalo ga salah sih 2 biji. RTO = Rekayasa Temporary Office). Bentuknya RTO ini sih bisa dibilang “bedeng mewah”. Bingung? nih ada oleh2 dari mas wiki.

    Nah Gedung yang bentuknya “L” itu ROB1, trus di kirinya ada mesjid sama gedung yang dibawahnya tuh ROB2.

    Suasana kerja disini tuh terbuka banget. Bahkan untuk seorang GM (General Manager, bukan Gadjah Mada) itu masih dikasih cubicle di ruangan terbuka. Ruangan2 privat itu dikasih buat atasannya GM, VM kalo ga salah sih namanya (Vice Manager, kali deh… lupa2 inget). Tapi berhubung divisi gw itu “cuman” Divisi support, makannya jabatan paling tinggi di divisi gw GM. GM di divisi gw share ruangan ber-3, ga tau deh 2 lagi jabatannya apa. Yang jelas 2 lagi itu Kaki kanan dan tangan kanan si GM (jadi kalo mereka ber-2 bersatu jadi kaki-tangan-kanan si GM).

    GW sempet colong2 foto lingkungan sekitar meja gw lho. Hehe

    Sori kalo burem, kamera hp gw butut pisan. Nah sedikit cerita, disana ada pintu ke ruang UPS sama pintu ke gudang, anehnya pintu warehouse (kanan) itu adalah ruang UPS dan kirinya adalah “the real warehouse”. The real warehouse ini nyambung sama ruang server2 seluruh rekayasa (ga kliatan di poto). Nah hasil pengamatan gw disini beberapa hari pertama tuh ko banyak banget orang yang keluar masuk gudang, pasti ada yang ga beres deh! Ternyata eh ternyata…. Disana adalah tempat ngaso dan smoking area. ckckck. Pengen banget gw nyoba2 masuk en ngaso disana. Tapi takut ketauan sama “macan kantor”. Taulah kalo anak baru udah sepa bisa diapain. hehe.

    Hoho, sekian dulu ah… Mungkin si doti mau nambahin. Oiya, mana dokumentasi nonton bareng The Dark Knight!! hahaha, banyak kejadian lucu loh… Beda banget sama nonton bareng Wanted… Lebih banyak pesertanya juga soalnya….

    PS: Kpd Sdr Iman diharap Posting laporan nonton barengnya 🙂

    Adrian D a.k.a Ateng

    13205050